Blogger Templates

♥wElCoMe To My MeLoDy♥

♥da presidentz of my heart♥

Thursday, June 30, 2011

Andai Cinta Ini Milikku 1

“Oit,anak dara,kalau nak menguap tu tutup la mulut dulu.Ini tak,nganga tu bukan setakat lalat,gajah pun boleh masuk.”Pagi-pagi lagi sudah terdengar suara Hakim membebel dengan mulut yang penuh dengan nasi goreng.
Hanna mencebik dengan muka sebal.Hiperbola sungguh!Ada ke patut gajah muat untuk masuk ke dalam mulutnya.Haish..memang tak logik.

“Orang nak menguap pun tak boleh.”
Hakim tersenyum mendengar suara adik tunggalnya yang bagaikan merajuk.Alah bukan lama pun rajuknya itu.
“Ibu mana?”Haa..kan betul kata Hakim,rajuk adiknya itu takkan berpanjangan.Paling lama pun adalah dalam 30 saat.

“Dekat dapur,tengah goreng karipap.”Ujarnya sambil menyuap nasi goreng kampung ke mulut.

“Nie dah mandi belum?”Tanya Hakim.Rambut Hanna yang kusut masai dengan baju tidur yang masih tersarung ditubuh gadis itu  sudah menjawab pertanyaannya tadi.Hanna buat tak endah sambil tangannya menuang air teh O panas ke dalam cawan.

“Oit..along tanya nie.”

“Dah mandi.”

“Dah mandi?Bila?”

“Semalam.”jawab Hanna selamba.Bibirnya menarik sengih.Itulah lain kali Tanyalah lagi soalan yang sudah diketahui jawapannya

“Banyaknya Ibu masak breakfast pagi ni.Nak sambut orang ke?Ke nak sambut bakal ayah tiri kita orang ke?”Hanna menjongketkan keningnya sambil mata tertumpu kearah Ibu yang sedang menatang sepinggan karipap.

“A’ah nak sambut orang.Tapi bukan bakal ayah tiri kamu, bakal suami kamu.”Ujar Puan Halimah selamba.Tersedak Hanna mendengar sebaris ayat tersebut.Kelam-kabut dia mencapai cawan abangnya.

“Oit,air along tu.”

“Ala air orang dah habis la.”Ujar Hanna membela diri.Alongnya pandang dengan renungan tajam.Alah macamlah tak boleh tuang air

“Tuang la dalam cawan tu.”

“Manalah sempat.Orang tengah tersedak tadi.Kedekut betul along nie.Air aja pun”

“Ishh..sudah,sudah.Asyik bertekak aja.Hanna pergi naik atas mandi.kejap lagi Adif nak datang sarapan dekat sini.”Berdesing telinga tatkala nama Adif disebut.Hakim pula ketawa kuat.

 “Apasal dia nak datang pulak ,rumah dia tak ada sarapan ke?”Hanna bertanya tidak puas hati.Memang tak kuasa dia mahu berjumpa lelaki miang itu.Kalau boleh bayang lelaki itu pun dia tidak lalu melihatnya Tapi yang peliknya,sejak bila pula ibunya itu kamceng dengan Adif.Siap ajak sarapan lagi.

“Apa salahnya dia datang sini.Lagipun kan kamu berdua akan bertunang nanti.”

“Ala,Hanna mana boleh langkah bendul.Kena tunggu Along kahwin dulu.”Alasan yang dikeluarkan Hanna itu rupa-rupanya menyentak hati Hakim.Hanna yang perasan dengan pandangan maut alongnya segera menundukkan kepala.Dia jadi semakin hairan dengan sikap alongnya yang bagaikan tidak mahu dikaitkan dengan soal nikah kahwin ini.Pasti ada sesuatu yang disembunyikan alongnya itu.

“Apa masalahnya dengan Hakim?”Puan Halimah kembali membuka mulut demi merungkaikan situasi tegang itu.

“Eeeiii…orang tak naklah Ibu.Adif tu dah la miang.”Puan Halimah terdiam sejenak.Kalau Hanna tidak cakap pun dia tahu Adif itu seorang yang agak tidak boleh dipercayai.Masakan dia sanggup melepas anak perempuannya kepada lelaki seperti itu.Ini semua hanyalah lakonannya saja,demi kebaikan Hanna juga.

“Kalau kamu tak nak bertunang dengan Adif,boleh…”Ujar Puan Halimah lambat-lambat.Saja mahu melihat reaksi anak bongsunya itu.

“Apa syaratnya,Bu?”Tanya Hanna gembira.Matanya juga sudah berkelip-kelip menanti ayat seterusnya dari bibir si Ibu.Bajet,comellah tu.

“Kamu mesti cari kerja.Hidup dengan lebih teratur.Ibu dah bosan tengok kamu menganggur sudah lebih setahun.Hidup kamu pun  dah tunggang-langgang Ibu tengok.Cuba tengok macam along kamu tu.Ada kerja tetap.Kamu tak kesian ke tengok along kamu asyik keluarkan duit untuk kamu sentiasa.”
Hanna buat muka masam mendengar kata-kata Ibu.Lagi sebal bila alongnya tetiba saja berdiri tegak sambil mendabik dada.Tahulah dia tak sepandai alongnya itu,tapi tak perlulah Ibunya berkata begitu.

“Orang taulah yang orang nie tak pandai macam along.Along graduan dari UKM,orang dari kolej swasta aja.”Ujarnya perlahan menahan sebak.Sedih kut,bila ibu sendiri cakap begitu.

“Sudah,sudah jangan nak buat drama air mata pulak.Sebelum Ibu kahwinkan kamu dengan Adif baik kamu pergi bersiap-siap cari kerja.”Puan Halimah sudah memberikan amaran awal.Hanna terkejut.

“Ehh..jangan,jangan.Hanna gi siap sekarang.Ibu,kalau Adif datang jangan bukak pintu,buat tak tahu aja tau!”Tergeleng-geleng kepala Puan Halimah dengan gelagat kelam-kabut Hanna.Nampaknya nama Adif memang sesuai digunakan sebagai ugutan untuk Hanna.Lagipun untuk kebaikan nak gadisnya itu juga.

Ahh..kasihan Adif.Tidak pasal-pasal namanya dijaja demi menghalang Hanna dari terus menanam anggur dirumah ini.

 p/s:ok x??jangan lupa komen tau.Nanti senag sya nak tau cite nie ok or x..nak bgi idea pun ok..hikhik

Monday, June 27, 2011

Andai Cinta Ini Millikku-Prolog

“Ingat!Aku tak nak sesiapa pun tau pasal hubungan kita,especially  orang dekat office.Once aku dengar ada orang yang sebut-sebut pasal kita,kau tahu la nasib kau nanti.”Keras saja suara lelaki itu memberi amaran.Pandangannya pula usah dikatalah,lagi tajam rasanya dari pedang samurai.Panggilan kata ganti nama juga sudah bertukar.Dengan muka sebal ,dia bergerakkan  kearah katil yang berhias kemas.Lantas badan sasanya dilandingkan ditengah-tengah katil ,dengan kata lain secara melintang.Haabis katil bersaiz Queen itu dikuasainya seorang.

“Siapa sebenarnya saya pada bos,sekarang nie?”sayu kedengaran suara Hanna bertanya.Hampir sudah hilang sifat happy go luckynya selama ini.Yang paling menyesakkan dadanya bila bosnya sendiri seakan-akan sudah membenci dan hilang kepercayaan terhadapnya.Ternyata Hanna tersalah perkiraan apabila nadanya  yang sedikit  perlahan juga masih mampu membuatkan Shay Azril  kembali menegak dari pembaringan.Muka bosnya itu yang masih mencuka bertambah kelat tatkala mendengar suara Hanna.Ahh..habislah dia kali ini.

Hanna sudah berasa cuak.Kepalanya yang tertunduk dianggkat sedikit demi melihat wajah lelaki yang semestinya sedang baran kini.Terasa longlai kakinya,melihat sepasang mata itu.Menyesal pula dia bersuara tadi.Sudah elok lelaki itu ingin tidur,dia pula mengganggu dengan soalan bodoh.Tapi sekurang-kurangnya dia perlu tahu status dirinya yang sebenar.Walaupun dia yakin,jawapan lelaki ini pasti akan meremuk redamkan hatinya yang sudah terhiris dek  perlakuan Ibunya yang terang-terang turut menyalahkannya.Tahukah Ibunya,bahawa dia juga tidak ingin semua ini berlaku.Sumpah,bukan dia yang merangcang semua ini!

“Siapa kau pada aku?Aku rasa kau tahukan jawapannnya.Cuma kau aja yang tak sedar diri.”Shay Azril cuba memperlahankan ton suaranya.Kalau ikutkan akalnya,dia mahu seisi rumah ini tahu betapa dia menunjukkan rasa marah.Tapi hatinya melarang.'Drama' ini perlu dilakonkan dengan berhati-hati.Jangan sampai semua terbongkar  berikutan aksinya yang terlebih daripada yang sepatutnya.Namun dengan muka yang bagaikan singa ganas,dia yakin lakoanannya akan berjaya.Barangkali 'drama' yang hanya dibintangi dirinya sendiri ini boleh berada di carta tertinggi.

“Sudah!Jangan kacau aku nak tidur dengan soalan bodoh kau tu.”
Hanna hanya memandang tatkala katil miliknya sudah dikuasai Shay Azril.Dia tahu Shay  Azril takkan benarnya mereka tidur sekatil.Dan untuk pengetahuan semua,kalau bosnya itu tak sudi,dia lagi tak ingin.Cuma yang paling dia tak puas hati kenapa sesenang saja lelaki itu mengambil katilnya.Sepatutnya dia yang berada di situ sekarang.

‘Bos memang kejam,kejam,kejammmm!’hanya itu yang mampu dia lakukan.Meluahkan segala ketidakpuasan hanya didalam hati.Mahu menangis tapi matanya sudah penat mengeluarkan air mata.Malah tiada siapa yang simpati.Agaknya kalau dia menangis air mata darah sekalipun,belum tentu ada yang menghulurkan tangan meringankan tekanan perasaannya.Maklumlah diakan dicop sebagai pihak yang bersalah.Pihak yang menganiaya.

Penat berdiri,Hanna duduk diatas lantai marmar  yang pasti menjadi ‘katil’nya pada malam ini.Matanya memerhati sekeliling bilik yang nampak kemas walau tidak seindah dari yang sepatutnya.Perlahan-lahan pandangannya jatuh pada sekujur tubuh lena yang kerap menukar posisi tidurnya.Agaknya dia tidak selesa tidur diatas katil milik Hanna iaitu musuhnya yang terbaru.

Seraut wajah bosnya itu diperhatikan penuh asyik.Memang kacak sehinggakan dulu dia pernah menaruh perasaan pada lelaki berkaliber itu,tapi kini dia sedar,dia bukan siapa-siapa untuk terus menaruh perasaan pada lelaki yang jauh  lebih tinggi keturunannya berbanding dia.Walaupun hidup Hanna sekeluarga tidaklah semiskin mana,tapi masih belum tertanding dengan kekayaan keluarga Shay Azril.Bak kata orang,bagai enggang dengan pipit,bagai langgit denggan bumi dan bagai Shay Azril dengan Hanna.Ahh..memang jauh berbeza antara mereka.

Hanna berdiri mendekati almari bajunya.Sebiji bantal dan sehelai selimut diambilnya.Nampak gayanya malam ini dia tidur berlapikkan lantai sejuk.Nasib baik jugalah kipas angin dibiliknya tidak selaju mana.

Hanna mengeluh perlahan,entah bagaimana agaknya,nasib dirinya selepas ini.Adakah masih ceria dan bahagia seperti dulu atau hanya sengsara yang menantinya dihadapan sana?

“Opocot mak kau cicak.”Hampir meletup jantung Hanna dengan kehadiran cicak yang tiba-tiba saja jatuh dihadapannya.Agaknya haiwan berdarah sejuk ini baru jatuh dari siling rumah.Tersenyum dengan gelagat cicak ini yang bagaikan menjeling kearahnya sebelum berdesup lari menyelamatkan diri.Ermm cicak zaman sekarang memang tak ada budi bahasa.Pandai menjeling pulak tu.

“Haishhh..buat kecoh aja kau nie cicak.Baru aku nak feeling feeling sedih,dah tak jadi dah.”terkumat kamit bibir Hanna membebel sambil matanya tak lekang memandang cicak tadi yang kembali memanjat dinding.
Di atas katil,terkebil-kebil mata Shay Azril memandang Hanna .Ternyata dia terkejut dek latahan Hanna tadi.Selamatlah dia tak turut sama melatah.Kalau tidak,musnahlah segala kemachoan yang dipertontonkan dihadapan gadis itu selama ini.

“Apa lagi yang kau membebel tu.Dah,dah tutup lampu.Aku nak tidur  pun susah.Dengan cicak pun nak bersembang,mengganggu ketenteraman aku nak tidur  aja.Sudahlah esoknya aku kena pergi office.Kau tak apalah,cuti sampai seminggu."

Kini mata Hanna pula yang terkebil-kebil memandang Shay Azril yang sudah baring semula.Kata orang membebel,padahal mulut dia yang terkumat-kamit merunggut itu ini,boleh pulak.Hah..lagi satu,cuti seminggu?Hello..saya tak mintak  cuti pun,bos yang nak kasi!Tak nak bagi orang dekat office syaklah tu.Entah-entah pak Guard kat situ dah heboh satu malaysia pasal hal mereka berdua ini.Bentak Hanna di dalam hati.
Teringat lagi muka Pak Guard yang berubah riak tatkala mereka ditangkap basah pada malam tiga minggu yang lepas.Pasti selepas ini dia malu untuk bersuara dengan lelaki pertengahan usia tersebut.

“Bos..bos,saya nak tidur kat mana?”Hanna mencuba nasib stelah lama dia termenung sendiri.Manalah tahu kut-kut bosnya itu baik hati membenarkan dia tidur di atas katil.Alah bukan dia nak buat apa-apa pun dekat bos dia itu.

Shay Azril yang hanya tidur-tidur ayam,kembali menegakkan badannya.Sempat bibirnya mengukir senyuman pelik pada pandangan Hanna.”Kau...teringin nak tidur dengan aku ke,sayang?”Pertanyaan bosnya yang ala-ala romantic itu membuatkan mata Hanna membuntang.Lain macam saja bunyinya,sampaikan dia terasa cuak sendiri.Seram.

“Ehh..tak apa,tak apa.Tetiba aja saya rasa sedap pulak tidur atas lantai nie.Sejuk aja.”tolak Hanna dengan senyuman terpaksanya.Cepat-cepat dia berbaring membelakangi Shay Azril di atas katil sana.Haishh..lantai pun lantailah.
Shay Azril senyum sinis.Tahu takut.



p/s:my new e-novel..heheh..sorry semua..mira dah banyak wat novel bru,tapi yg lme xjgak sambung2...

Sunday, June 12, 2011

Please Don't Go-Bab 26

Hari ini Ilya dan Izzul mula menghadiri kursus perkahwinan di putrajaya.Masing-masing berpakaian sedondon iaitu kemeja dan baju kurung biru gelap.Setelah selesai kursus pada hari pertama tersebut Izzul mengajak Ilya membuat tempahan ballroom berserta pakej penuh di hotel yang agak terkemuka di Kuala Lumpur.Kata Izzul ia untuk hari persandingan mereka.Mungkin banyak kenalan keluarga Izzul yang bergelar VIP dan VVIP yang semestinya lebih sesuai untuk menghadiri majlis di hotel.

Manakala  jiran tetangga serta sahabat handai lebih elok meraikan mereka dirumah iaitu ketika majlis bertandang lelaki di Selanggor dan majlis bertandang perempuan di Pahang.Tidak dapat dipertikaikan bahawa majlis di rumah biasanya lebih meriah tanpa sebarang protokol yang ketat.Malah tema pakaian semasa majlis bertandang lebih menunjukkan adat melayu yang tak diketepikan tidak seperti majlis persandingan mereka yang lebih kepada konsep moden.

“Hei kenapa nie?”Tanya Izzul hairan ketika mereka menaiki kereta untuk pulang.Risau kalau-kalau ada kata-katanya yang mengguris hati Ilya,sedangkan baru beberapa saat lepas dilihatnya gadis itu gembira saja.
“Tak ada apa-apalah.”katanya dengan menyembunyikan rasa sebak dihati dengan senyuman yang ternyata kepalsuannya.Muka Izzul yang sedang memandu di sebelah pun sukar untuk dia tatap.Takut air matanya tak dapat ditahan dan tumpah dihadapan lelaki itu.

“Mana boleh tak ada apa-apa?”Izzul cuba mengorek rahsia hati Ilya.
Dia yakin ada sesuatu yang mengganggu  fikiran gadis kesayangannya ini.Kalau tidak masakan wajah itu berubah jadi murung sebegini.
Ilya menarik nafas dalam-dalam.Cuba menggurangkan sebak di dadanya.Lambat-lambat dia pandang Izzul di sebelah dengan pandangan redup.Satu senyuman hambar dia lemparkan buat lelaki itu.

                “Tak sangkakan akad nikah kita nanti berwalikan hakim.”Izzul tersentak.

Baru dia teringatkan peristiwa di mahkamah dua bulan lalu.Ilya yang sudah sememangnya yatim piatu malah tiada saudara lain terpaksa menggunakan hakim sebagai walinya.Daripada mulut  Arina,Izzul dapat tahu yang Ilya menangis teresak-esak pada malam itu.Mungkin dia lebih terasa kehilangan kedua orang tuanya,apatah lagi ketika semakin hampir dengan hari bahagianya.
Izzul turut merasa pilu terutamanya bila Ilya bagaikan mahu menanggung segala kesedihannya seorang diri.

“Ilya memang macam tu doktor.Kalau dia sedih,dia bukannya mahu kongsi dengan orang lain.Dia kata ,dia nak jadi kuat supaya nanti dia boleh berdikari sendiri.Kalau ditakdirkan satu hari nanti tak ada orang lain yang boleh hulur kasih sayang dekat dia,dia masih lagi boleh terima dan terus go on dengan hidup dia.” Terimbas kembali kata-kata Arina suatu ketika dulu.

“Walau dengan awak?”Izzul tanya lagi.Arina hanya menggangguk lemah.
Izzul mengeluh .Dengan Arina yang bagaikan kembar Ilya pun,susah untuk gadis kesayangannya itu berkongsi duka,apatah lagi dengan dia,yang baru beberapan bulan saja kenal.

“Banyak kali jugak Ilya menangis sorang-sorang dalam bilik.Mungkin dia rasa lebih tenang kalau buat macam tu.”

“Ilya selalu rasa dia tabah,kuat dan boleh hadapi semua dugaan seorang diri.Tapi dia tak sedar yang sebenar-benarnya dia memerlukan orang lain untuk sokong dia.”Sambung Arina lagi.

“Ataupun mungkin Ilya sedar that she need someone..tapi dia saja nak hadapi semuanya ..sendiri.”tambah Izzul perlahan.Matanya dihalakan kearah taman hospital.

“Maybe.”UjaArina pendek.Tetiba saja Izzul teringatkan sesuatu.

“Errmmm…cara awak cakap macam..kata dekat diri sendiri aja?”Izzul pandang Arina dengan senyuman mengejek.Saja dia mahu kenakan pesakitnya itu.

“Errr..apa maksud doktor?”Arina keliru.Tadi rasanya mereka berbicara tentang Ilya.Tapi tetiba saja muncul wataknya dalam jalan cerita ini.

“Yelah,awakkan sembunyikan penyakit awak dari pengetahuan family  supaya diorang tak rasa sedihkan?Awak nak hadapi semuanya sendiri .Tak gitu cik Arina?”

“Izz..Izz..”Panggil Ilya kuat.Pelik melihatkan Izzul yang bagaikan berada dalam dunianya sendiri.

“Erk..errr.. Ilya panggil Izz ke?”Izzul tersenyih.Baru tersedar dari lamunannya sebentar tadi sehinggakan  membawa terbang ingatannya terhadap bicara Arina.

“Awak ok tak nie?”

“Sepatutnya Izz yang tanya Ilya macam tu.”Ilya tersenyih.Rasanya tak perlu untuk dia menangisi nasibnya.Dia yakin setiap perkara yang berlaku pasti ada hikmahnya.

Sorry,I’don’t mean to make you worry about me.”

“It’s ok,dear.Kadang-kadang kita perlu untuk menangis.”

“Mana ada Ilya menangis.”

“Yelah tu,air mata kat pipi tu apa?”Izzul buat kening double-jerk .Hampir ketawa dengan perlakuan Ilya yang kalut mengesat sisa air mata dipipinya.

“Orang sedih la.”

“Orang mana?”

“Eeii Ilya serius nie.”

“Alolo..janganlah merajuk.Ok,ok Izz tahu Ilya serius.Tapi Ilya kena ingat semua yang terjadi ada hikmahnya.”

Ilya tersenyum mendengar kata Izzul.Memang segala yang tersurat dan tersirat ada hikmahnya.Dia hilang mama dan abahnya,tapi Allah gantikan dengan Ibu Erma,Arina dan…Izzul.

It's a beautiful night
We're looking for something dumb to do
Hey baby
I think I wanna marry you
 
 Blackberry Izzul berbunyi perlahan.Dengan sebelah tangan dia memasangkan handfree ke telinga.

“Assalamualaikum mama.On the way nak hantar Ilya balik nie.A’ah dah siap order.Hahh..nak suruh Ilya try masak???Biar betik,mama nie..ahh..Ya Allah..Erm..nanti Izz tanya,ok.Ok ma.Bye.”

Izzul mematikan talian.Dipandangnya Ilya yang sudah membulatkan mata.Dalam hati Izzul sudah ketawa riang.Lambat-lambat dia menuturkan ayat.

“Mama ajak Ilya dinner kat rumah Izz.”

"Err..sebelum tu?"tanya Ilya tidak berpuas hati.Dia yakin, dia terdengar ayat yang menyuruhnya masak.Gila!Mana dia tahu masak masakan yang berat-berat.Setakat sambal dan kari ayam bolehlah.Itupun puas dikutuk oleh Arina.Kurang masin la.Tak kow la.Terlebih pedas la.Haihh.

"Hahh?"Izzul buat-buat tak mengerti.

"Ilya kena masak ke?"
Izzul angguk dengan mimik muka yang diseriuskan.


            "Perlu."

"Ahhh...betul ker.Ilya tak nak la.Ilya mana tahu masak sangat.Lagipun Ilya tak biasa masak untuk ramai orang."Puas Ilya mengeluarkan segala alasan.Sudah tidak senang duduknya.

Izzul akhirnya melepaskan tawa.Kasihan pula tengok muka Ilya yang mengelabah tak tentu pasal dengan hal sekecil itu.Ini belum kahwin,Kalau sudah kahwin nanti macamanalah agaknya.
           
"Sorry dear.Izz tipu jer.Tak kena masak.Datang makan jer."

“Eeei bencilah.Buat penat jer,orang gelabah tadi."Terdengar nada merajuk disitu.

"Err..tapi Ilya still seganlah dengan family Izz.”sambungnya lagi.Tidak jadi merajuk bila perasaan gentar untuk makan malam bersama keluarga Izzul lebih menguasai dirinya.

“Apa nak segan pulak.Nantikan diorang jadi family Ilya jugak.Jomlah.”

Sebab diaorang akan jadi family Ilyalah,yang membuatkan Ilya lagi segan,bisik hati kecilnya.

“Err…”

“Ok kita kita dinner kat rumah Izz.”

“Izz….Ilya tak buat keputusan pun lagi.”

“Lambat sangat tunggu Ilya buat keputusan.Lagipun kita dah nak sampai nie.”Ilya sudah tidak terkata apa-apa.Tidak sedar bila masanya kereta Izzul membelok masuk ke kawasan perumahan mewah keluarganya.
owhh..tidakkk!!



p/s:dah lama xtulis cite nie.harap2 semua yg bce still ingat dgn Izzul n Ilya erk...




♥KliK2♥

♥SAPE YG DAH KLIK BGTAU ye♥

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

♥Search This Blog♥